MENTERI PPPA Ajak Masyarakat Memperjuangkan Kesetaraan Gender

5 views
Webinar Breaking The Glass Ceiling
Siaran Pers Nomor: B-223/SETMEN/HM.02.04/04/2022 /Foto : KemenPPPA

RANNEWS.CO.ID, JAKARTA – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga mengajak seluruh elemen di Indonesia agar menghimpun kekuatan bersama, bergerak, dan memperjuangkan kesetaraan gender untuk menciptakan dunia yang setara bagi perempuan dan laki-laki. Menurutnya, diperlukan kerja keras bersama menghapuskan berbagai bentuk diskriminasi dan kesenjangan gender guna menciptakan sumber daya manusia (SDM) yang unggul dan berdaya saing.

“Hingga saat ini, perempuan masih dikategorikan sebagai kelompok rentan yang mengalami stigmatisasi, marginalisasi, kekerasan berbasis gender dan diskriminasi, serta ketimpangan dalam mendapatkan akses, partisipasi, kontrol, dan manfaat pembangunan yang setara dengan laki-laki. Maka, menjadi tugas kita bersama untuk menghapuskan berbagai bentuk diskriminasi dan kesenjangan gender bagi perempuan, khususnya di dunia kerja,” ujar Menteri PPPA pada Webinar Economic Breaking the Glass Ceiling: Women Leaders on Economic Empowerment, Senin (18/4).

Budaya patriaki yang mendarah daging secara turun-temurun di masyarakat merupakan akar masalah dari ketidaksetaraan yang dirasakan oleh perempuan, meskipun Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dan berbagai perundang-undangan lainnya telah mengamanatkan jaminan perlindungan dan kesetaraan bagi seluruh rakyat Indonesia, termasuk perempuan.

Menteri PPPA menyampaikan proses-proses pengambilan keputusan di kalangan masyarakat maupun pemerintah belum sepenuhnya berperspektif gender sehingga kebutuhan perempuan acap kali tidak terakomodasi. Perempuan memiliki kebutuhan-kebutuhan khusus, baik secara fisiologis, seperti menstruasi, hamil, dan menyusui sehingga diperlukan strategi khusus dan spesifik demi memenuhi kebutuhan tersebut. Meskipun demikian, hal tersebut bukan menjadi alasan bagi siapapun untuk mengesampingkan pemenuhan kebutuhan spesifik perempuan, atau bahkan memandang perempuan sebagai beban.

“Pada kenyataannya, berdasarkan hasil penelitian dari International Labor Organization (ILO) pada Juni 2020, upaya pengarusutamaan gender di lingkungan kerja membawa keuntungan luar biasa pada proses bisnis mereka. Meningkatnya keragaman gender meningkatkan profitabilitas dan produktivitas, mempertahankan sumber daya manusia, serta meningkatkan kreativitas secara signifikan. Dalam penelitian ILO tersebut, perusahaan melaporkan peningkatan profit bahkan hingga mencapai upaya 20 persen akibat upaya-upaya pengarusutamaan gender,” tutur Menteri PPPA.

Lebih lanjut, Menteri PPPA menerangkan demi kemajuan bersama, maka diperlukan keterlibatan aktif dalam memangkas praktik-praktik patriaki, terutama yang menghambat perempuan dalam menjemput berbagai kesempatan. Hal tersebut menjadi penting karena perempuan adalah kekuatan dalam seluruh sendi kehidupan. Masa depan sebuah bangsa turut bergantung kepada sejauh mana perempuan bisa mengambil peran, menjadi pemimpin, dan membuat perubahan.

Pemimpin Redaksi HerStory.co.id, Clara A. Sukandar menjelaskan sejatinya aspek pembangunan negara yang terpenting adalah dalam ranah ekonomi. Namun faktanya, dalam ranah tersebut hingga saat ini masih terjadi ketimpangan gender, dimana laki-laki masih mendominasi. Hal tersebut memberikan dampak buruk bagi perempuan, salah satunya benturan yang sering terjadi dimana sulit bagi perempuan dan kelompok minoritas untuk menaiki anak tangga kesuksesan, menempati posisi tertinggi atau pimpinan. Fenomena tersebut disebut dengan Glass Ceiling. Fenomena Glass Ceiling kerap ditemui di lingkungan kerja dimana umumnya diskriminasi tersebut terjadi pada perempuan dan kelompok minoritas lainnya, seperti penyandang disabilitas.

“Fenomonena Glass Ceiling ini adalah persoalan struktural. Untuk itu, perlu adanya redefinisi pemahaman-pemahaman tentang suatu jabatan. Berhentilah memegang prinsip maskulinitas dimana suatu jabatan atau posisi strategis tertentu hanya bisa ditempati oleh laki-laki. Kemudian, kita juga harus mengimplementasikan kebijakan-kebijakan yang mengakomodasi dan berpihak pada perempuan. Hilangkanlah bias gender sehingga tidak ada lagi yang merasa satu jenis kelamin tertentu lebih unggul atau dirugikan karena kita semua adalah sama dan setara,” terang Clara.

Di kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan, Lucia Rizka Andalusia; Head of Commercial Business Development PT HM Sampoerna Tbk, Rima Tanago; Direktur Keuangan dan Administrasi PT Elnusa Petrofin, Hanny Retno Hapsari; dan Direktur Perbenihan

 

 

gender di lingkungan kerja membawa keuntungan luar biasa pada proses bisnis mereka. Meningkatnya keragaman gender meningkatkan profitabilitas dan produktivitas, mempertahankan sumber daya manusia, serta meningkatkan kreativitas secara signifikan. Dalam penelitian ILO tersebut, perusahaan melaporkan peningkatan profit bahkan hingga mencapai upaya 20 persen akibat upaya-upaya pengarusutamaan gender,” tutur Menteri PPPA.

Lebih lanjut, Menteri PPPA menerangkan demi kemajuan bersama, maka diperlukan keterlibatan aktif dalam memangkas praktik-praktik patriaki, terutama yang menghambat perempuan dalam menjemput berbagai kesempatan. Hal tersebut menjadi penting karena perempuan adalah kekuatan dalam seluruh sendi kehidupan. Masa depan sebuah bangsa turut bergantung kepada sejauh mana perempuan bisa mengambil peran, menjadi pemimpin, dan membuat perubahan.

Pemimpin Redaksi HerStory.co.id, Clara A. Sukandar menjelaskan sejatinya aspek pembangunan negara yang terpenting adalah dalam ranah ekonomi. Namun faktanya, dalam ranah tersebut hingga saat ini masih terjadi ketimpangan gender, dimana laki-laki masih mendominasi. Hal tersebut memberikan dampak buruk bagi perempuan, salah satunya benturan yang sering terjadi dimana sulit bagi perempuan dan kelompok minoritas untuk menaiki anak tangga kesuksesan, menempati posisi tertinggi atau pimpinan. Fenomena tersebut disebut dengan Glass Ceiling. Fenomena Glass Ceiling kerap ditemui di lingkungan kerja dimana umumnya diskriminasi tersebut terjadi pada perempuan dan kelompok minoritas lainnya, seperti penyandang disabilitas.

“Fenomonena Glass Ceiling ini adalah persoalan struktural. Untuk itu, perlu adanya redefinisi pemahaman-pemahaman tentang suatu jabatan. Berhentilah memegang prinsip maskulinitas dimana suatu jabatan atau posisi strategis tertentu hanya bisa ditempati oleh laki-laki. Kemudian, kita juga harus mengimplementasikan kebijakan-kebijakan yang mengakomodasi dan berpihak pada perempuan. Hilangkanlah bias gender sehingga tidak ada lagi yang merasa satu jenis kelamin tertentu lebih unggul atau dirugikan karena kita semua adalah sama dan setara,” terang Clara.

Di kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan, Lucia Rizka Andalusia; Head of Commercial Business Development PT HM Sampoerna Tbk, Rima Tanago; Direktur Keuangan dan Administrasi PT Elnusa Petrofin, Hanny Retno Hapsari; dan Direktur Perbenihan Holtikultura Kementerian Pertanian, Inti Pertiwi Nashwari, menyampaikan praktik baik serta pengalaman pribadi dalam mencapai posisi strategis sebagai pemimpin perempuan di ranahnya masing-masing.

Keempat pemimpin perempuan tersebut memiliki suara yang sama, yakni perempuan mampu menjadi pemimpin yang tangguh bila diberikan kesempatan dan perempuan memiliki potensi luar biasa untuk mengubah dunia. Marilah sama-sama bekerja keras untuk menghapus segala bentuk diskriminasi dan kesenjangan gender untuk Indonesia yang lebih maju. (red)